Minggu, 03 Juni 2018

Senandung amarah

barisan monster tanpa narasi itu memusnahkan perkampungan di sepanjang perjalanan.
iringannya api, aroma kematian, dan tangis kengerian.
tanpa ampun melibas segala
seolah tak kan berhenti sampai peradaban raib dari muka bumi.

bumi masih bertahan,
dijaga oleh anak anak muda penyimpan mimpi
ide ide langit yang tetap berusaha di bumikan
walau harus berlarian
terkadang meringkuk lama di ceruk tepian tebing

mereka bersembunyi
walau kematian tak lagi menakutkan
hanya tak ingin kematian ini menghentikan langkah juang
karena tongkat estafet belum sempat diserahkan.

lagu amarah kembali terdengar
iringannya api, aroma kematian, dan tangis kengerian.

Halte BNN, 16042018
Poetoe

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

panggung kita

serupa di tengah panggung, berdiri canggung gemuruh penonton berdengung terkadang linglung mendadak bingung hidup adalah tonil bersiap berta...