Jumat, 02 Januari 2015

Poem Of Ci

*
Dan kerinduan terhadap matahari lah yang mungkin jadi energi untuk bertahan dalam malam.
Energi untuk perlahan tenggelam dalam
Sunyi berkepanjangan
Indah dalam dengung tanpa nada.

Datanglah angin tebarkan harapan
Ingin yang tersulam dalam doa
Agar keberkahan itu tersiram
Rahsakan perhatian yang menyatu dalam curah hujan.
Nafas yang bercampur dalam guntur.
Inspirasi hati yang mengalir
Tetesannya...
Hujan dan....
Air mata.

**
Dinding tua seolah menyemesta padahal bukan siapa siapa.
Entah kabut apa yang menyihirnya.
Sesenggukan... saat kesadaran datang bertamu
Isaknya mengumandang hingga pagi.

Demam aku olehmu, gumam dinding tua.
Indahkan luka dengan tawa terpaksa
Abaikan saja.
Rahsa menjadi raja.
Nestapa menjadi nada.
Indahkan perih dengan senandung lirih.
Tatap langit, nanar.
Hukum saja hati....
Anggap saja tembok dinding ini memang penuh luka.

***
Dalam sepi
Entah ini mimpi atau benar benar terjadi
Silau aku oleh gelap yang teramat
Ijinkan aku lenyap.

Dalam sunyi
Imbangkan nyata dengan duga
Aku bisikkan pada jeda
Remah-remah kesadaran
Nyalanya masih remang
Injak keakuanku
Telanjangi ambisi
Habisi kesombongan diri
Aku menyublim dalam bunyi "ngiiiing" panjang.



Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Bagaimana Ramadhanmu tahun ini?

Bagaimana Ramadhanmu tahun ini? Adalah pertanyaan yang mungkin muncul di penghujung bulan ini. Lalu apa yang mungkin jadi jawaban? Masing-ma...