Sabtu, 03 Januari 2015

Mengapa harus memaafkan?

Ternyata tak mudah mengarahkan hati untuk memaafkan. Mencoba mencari alasan yang mendukung hati kita menjadi pemaaf. Paling tidak ini yang terpikir saat ini:

1. Nabi, hamba-Nya yang dilindungi dari kekeliruan dan kesalahan saja demikian pemaaf, bagaimana dengan kita yang penuh keliru dan dosa? Bisa jadi perbuatan dholim orang lain itu adalah buah dari kekeliruan kita di masa lalu, jadi mengapa tak kita maafkan saja.

2. Sesuatu itu terjadi tidaklah berdiri sendiri. Pasti ada lingkupan peristiwa lain yang mendukung. Bisa jadi hal buruk yang dilakukan atas kita hanyalah ekspresi sesaat bukanlah substansi isi dirinya yang sebenarnya.

3. Memahami bahwa memaafkan adalah serupa melepaskan. Bukan menahan dalam dada yang membuat sesak, melainkan melepaskannya saja. Disertai dengan kehadiran Dia dalam proses pelepasan itu. Tentu akan melegakan dan dapat menjadi energi untuk move on.

Wallohu a'lam.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Hujan Bercanda

Hujan bercanda pada mimpi di ruang benak bahwa waktu telah sempurna ubah kita demikian dekat dan hangat menjadi kering dan sepi ukuran angka...