Jumat, 03 Juni 2016

jelang kultum

Tugas sederhana, hanya menyampaikan.
Namun ternyata berat. Karena yang harus disampaikan ini tausiyah, berisi firman Tuhan.

Ada gemetar dalam dada. Bukankah Dia juga mengatakan bahwa ".... mengapa kau mengatakan apa yang tak kau lakukan? Dosa yang besar jika kau mengatakan apa yang tak kau lakukan."

Namun obatnya adalah, firman-Nya yang lain bahwa salah satu yang menyelamatkan dari kerugian itu adalah saling menasehati dalam kebenaran dan kesabaran. Ayat inilah yang membuat aku nekat memberanikan diri untuk tetap menyampaikannya.

Dan tersampaikanlah. Walau tutur kataku tak terstruktur. Entah materi itu tersampaikan dengan baik atau tidak. Namun yang pasti setelahnya pun aku tetap gemetar. Sakit kepala datang tanpa permisi.

Memang tak mudah memikul beban ini. Menjadi pendosa namun tetap berbincang tentang kebenaran. Untunglah, saat dini hari terbangun, teringat pesan orang tua "letakkan. Pasti kita tak lagi ĺelah terbebani."
Aku letakkan perlahan berkarung karung keluh kesah dan sesal itu. Aku serahkan saja pada yang maha perkasa.

Ternyata memang, mengakui kelemahan itu melegakan, mengakui kerendahan itu menenangkan. Dan lalu terbiar aku dalam kerendahan itu, menghiba dan memohon.

Bekasi 30/05/2016
Poetoe

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Bagaimana Ramadhanmu tahun ini?

Bagaimana Ramadhanmu tahun ini? Adalah pertanyaan yang mungkin muncul di penghujung bulan ini. Lalu apa yang mungkin jadi jawaban? Masing-ma...