Jumat, 18 Maret 2016

#tetap tak sadar, namun bahagia.

seperti benda yang sama namun kita melihatnya dari sudut yang berbeda.

salah satu sisi, adalah pengharapan atas perhatian lebih, sisi lainnya adalah kesadaran atas ketidakpunyaan wewenang.

bukankah kesadaran itu memang tragedi atas nikmatnya ketersesatan?

seperti seorang pemuda yang merasa seolah pahlawan, mengingatkan penderitaan gelandangan tua yang meringkuk di pinggir tempat sampah. bagi sang gelandangan pemuda ini bukanlah pahlawan, karena ia hanya membawa kesadaran atas penderitaan, setelah sebelumnya ia nyaman di lantai dingin dan kotor tanpa perasaan dirinya menderita dan pantas dikasihani.

jadi benarkan? kesadaran adalah tragedi atas nikmatnya ketersesatan dalam ketidaktahuan.

demikianlah bagaimana logika si bodoh itu saat mencoba mengusir sang pencerah yang datang membawa sekantong kesadaran.

"pergi... kamu hanya menaburkan garam pada lukaku ini... pergi."

gelandangan itu meringkuk lagi, menikmati aroma sampah dan lembabnya lantai trotoar itu. ia bergumam... "aku bahagia, aku bahagia.... aku bahagia. titik. jangan ganggu!"

bekasi, 8/03/2016

poetoe.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Bagaimana Ramadhanmu tahun ini?

Bagaimana Ramadhanmu tahun ini? Adalah pertanyaan yang mungkin muncul di penghujung bulan ini. Lalu apa yang mungkin jadi jawaban? Masing-ma...