Jumat, 18 Maret 2016

Semenjana pada birama emosi

Pada akhirnya kebaikan hatilah yang memukau. Kemampuan hadapi krisis dan tetap tidak melanggar kaidah mengungkap aib dan menyakiti hati, tak semua bisa lakukan itu. Karena terkadang kita justru berdalih kondisi terdesak itulah sebagai sebab kita memaki dan menjatuhkan lawan.

Kemampuan tetap "semenjana" dalam bersikap ini yang mengagumkan, seperti ada rentang batas emosi yang konstan. Sehingga dalam berbagai kondisi tetap bisa tersenyum manis, kata kata terjaga, paling saat benar benar menyentuh ambang luka senyum itu bersama tatap memelas dan air mata.

Tetaplah semenjana, dalam semua irama. Aku masih belajar, perlahan ingin ikut dalam birama emosi itu.

Bekasi, 19/03/2016
Poetoe.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Bagaimana Ramadhanmu tahun ini?

Bagaimana Ramadhanmu tahun ini? Adalah pertanyaan yang mungkin muncul di penghujung bulan ini. Lalu apa yang mungkin jadi jawaban? Masing-ma...