Selasa, 22 Maret 2016

Cerita untuk Senja

Senja, aku punya cerita....
tentang pengembara yang mengendarai naga
perjalanannya panjang,
ia bersama sang naga mengisi masa dengan beterbangan di langit yang melogam
kau mungkin tak percaya, maka tengoklah ke atas....
jika ada bayangan hitam di sela awan maka itulah mereka
meliuk liuk sesekali merobek gumpalan uap air itu,  tersibak.... dan rambut sang pengendara tampak basah
berkilatan oleh cahaya maghrib...

Senja, duduklah sejenak di sini
ini kisah tentang pengembara yang berkendara naga,
dan naga tak sepenuhnya jinak
sehingga terbangnya terkadang tak berpola
sesekali kendali terlepas,
bahkan lalu semburkan angin panas... api membakar sang pengembara.

Senja, panasnya api dari semburan nafas naga tak membuat pengembara mati,
namun cukuplah menjadi luka bakar serius
pakaiannya jadi compang camping
wajahnya melegam.

Pengembara tetap berjuang kembali kendalikan,
terlempar namun kembali berpegangan
terbakar namun kembali guyur dengan dinginnya awan....

Perjalanan panjang, nafas tersenggal,
luka bakar melebar.

Setia pada perjuangan,  hidup memang tak semua hanya dinikmati.

APTB (jakarta bekasi) 21/03/2016
poetoe


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Hujan Bercanda

Hujan bercanda pada mimpi di ruang benak bahwa waktu telah sempurna ubah kita demikian dekat dan hangat menjadi kering dan sepi ukuran angka...