Minggu, 27 Desember 2015

Baik vs Buruk ( 2 )

Aku menemukannya. Pola itu. Bagan yang terlihat sederhana, namun dapat membuat kedut otakku menemukan iramanya. 

Adalah tentang manusia yang ada di antara dua bagian: kebaikan dan keburukan. Pada sisi kebaikan inilah yang telah terjelaskan pada tulisan sebelumnya,  secara mikro adalah prilaku kebaikan, secara makro adalah pola bagaimana kebaikan itu dapat berkesinambungan dalam kehidupan kita.

Bagaimana kita membangun pola itu? Kita butuh hikmah. Hikmah adalah ilmu dan pemahaman atas kebenaran. Dan dalam menangkap pemahaman itu kita butuh banyak cara pandang, ibarat untuk memegang satu benda kita butuh banyak jemari. Cara pandang yang terbatas membuat kita hanya mampu mencukil cukil kebenaran tanpa pernah dapat menggenggamnya.

Selain menggenggam ada cara lain yaitu melilitkan benda itu agar dapat kita angkat. Dan melilit itu adalah gerakan memutar, artinya akan lebih jauh perjalanannya, akan lebih melelahkan. Namun hasilnya akan lebih kokoh dalam mendapatkan  pemahaman itu.

Demikianlah hikmah yang kita butuhkan, seringkali terlihat tidak efektif karena menggunakan banyak cara pandang, atau juga bergerak berputar-putar. Seakan-akan membuang waktu, seperti dengan membaca buku-buku yang ditulis oleh seorang yang mungkin tidak sedang berpihak pada kita. Selama niat awal membacanya tetap dalam semangat membangun pola kebaikan itu, maka cara ini justru dapat membuat kita lebih lentur, lebih cair, lebih bijak dalam memandang dan bersikap.

Wallohua'lam .

Dini hari, 28 Desember 2015. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Hujan Bercanda

Hujan bercanda pada mimpi di ruang benak bahwa waktu telah sempurna ubah kita demikian dekat dan hangat menjadi kering dan sepi ukuran angka...