Minggu, 22 November 2015

Rasa kalahkan nalar.

Mungkin kau juga pernah rasakan, ketika berita tak lagi menarik perhatian kita. Saat tak lagi ada percaya atas objektifitas berita, kita jadi menerima berita apapun dengan penuh prasangka. Memang prasangka adalah virus yang hebat untuk melumpuhkan nalar. Fakta menjadi tak berarti, namun demikian pula sebaliknya. Saat ada cinta, fakta pun berubah nilai. Terkadang hal yang sangat sederhana menjadi demikian berarti. Detail yang biasa kita abaikan berubah menjadi simbol yang sakral.

Begitu pun saat benci menjalar, kita akan demikian bersemangat menyebarkan informasi yang mendukung misi kita untuk meyakiti yang kita benci. Sebaliknya saat cinta tumbuh kuasai hati, maka kita akan sibuk menggunakan semua fasilitas untuk menebarkan informasi atas rasa cinta itu.    

Demikianlah hati membuktikan peran pentingnya atas akal.

Poetoe,  November 2015.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Bagaimana Ramadhanmu tahun ini?

Bagaimana Ramadhanmu tahun ini? Adalah pertanyaan yang mungkin muncul di penghujung bulan ini. Lalu apa yang mungkin jadi jawaban? Masing-ma...