Senin, 22 Mei 2017

Menjadi baik 2

Ternyata aslinya kita itu baik. Defaultnya kita itu baik. Sesuai aturan, tak menyakiti orang lain, jujur apa adanya, rumah, ingin selalu bermanfaat untuk orang lain. Itu asli kita.

Karenanya saat kita lakukan hal buruk, pasti muncul perasaan tak nyaman. Kebahagiaan kita berkurang. Semakin jauh dari hal hal baik, maka semakin tidak bahagialah kita.

Mungkin demikianlah peran neraka dalam dosa kita. Menyiksa kita bahkan saat masih di dunia, berupa rasa tak nyaman dan sakit hati di setiap perbuatan buruk kita. Dan sebaliknya saat kita jalani hidup sesuai defaultnya, yakni selalu dalam kebaikan, maka kita akan bahagia.

Seperti sakit hati, ternyata bisa kita hindari dengan meningkatkan kualitas ikhlas kita. Pada akhirnya seburuk apapun yang terjadi, kita selalu punya alasan untuk tetap bahagia.

Bekasi, 27/04/2017
Poetoe

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Bagaimana Ramadhanmu tahun ini?

Bagaimana Ramadhanmu tahun ini? Adalah pertanyaan yang mungkin muncul di penghujung bulan ini. Lalu apa yang mungkin jadi jawaban? Masing-ma...