Senin, 14 September 2015

Mencuri bahagia

Tersenyum itu indah. Senyum dengan makna apapun. Bahkan senyum sinis pun menarik jika melihatnya sebagai ekspresi dari pemain sinetron yang perankan tokoh antagonis. Apalagi kalau itu senyum manis, pastilah indah dan menarik.

Ekspresi adalah simbol, sebagai lambang atas pesan yang terkandung di dalamnya. Demikian halnya senyuman, terkadang adalah simbol yang mempesona atas pesan kebahagiaan yang tak kalah mempesona. Seperti senja ini, di tengah himpitan penumpang busway aku menikmatinya. Senyuman manis wanita yang asyik dengan gadgetnya, bisa jadi ia sedang dilanda cinta dengan lawan chatingnya, atau mungkin pula geli atas canda teman-temannya di group WA-nya. Apapun itu, rasanya pesannya jelas bahwa mereka sedang bahagia.

Jadilah aku pencuri atas pesan itu. Ikut bahagia atas kebahagiaan mereka. Pencurian yang mungkin tak terpenuhi secara definisi, karena bisa jadi memang tak ada yang dirugikan. Kebahagiaan memang benda yang cepat berkembang biak. Saat tercuri ia justru menggandakan diri. Yang mengambil menikmati, yang terambil pun tak berkurang bahagianya.

Indahnya, saat sibuk perhatikan senyum-senyum itu, yang aku dapatkan adalah banyak alasan untuk ikut tersenyum. Kebahagiaan menyebar penuhi ruangan.

Hmmmm....

Poetoe / 7 September 2015
Catatan pulang kantor.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Bagaimana Ramadhanmu tahun ini?

Bagaimana Ramadhanmu tahun ini? Adalah pertanyaan yang mungkin muncul di penghujung bulan ini. Lalu apa yang mungkin jadi jawaban? Masing-ma...