Minggu, 05 April 2015

Mr. Jo

Hujan gerimis
Senja menangis
Menunggu janji manis
Dari si mulut manis

Lakonmu sungguh indah
Banyak yang terbius akan peran lugumu..
Kau hembuskan harapan dan mimpi indah
Banyak yang terbuai akan Kebohongan yg terbungkus janji manismu..

Setelah kau memegang roda kemudi...
Kemana kau bawa semua janji manis dan harapan itu?
Janji manis telah kau tinggalkan di pelabuhan
Harapan telah kau koyak kemudian kau tenggelamkan
Arah kapal telah berputar tak tentu arah
Sang nahkoda kini telah lupa akan arah tujuannya
Sedangkan ombak didepan kian tergulung tinggi
Mungkin kapal ini sebentar lagi akan tenggelam..

Mungkin topengmu terlempar oleh terpaan badai...
riasanmu luntur oleh riak ombak...
Yg tersisa wajah aselimu.
Bodoh dan licik.

Sampai kapan kapal ini kan bertahan
Untuk selalu berbisik pada ombak yang menggulungnya
"Aku ra popo"

mPing. April 2015.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Hujan Bercanda

Hujan bercanda pada mimpi di ruang benak bahwa waktu telah sempurna ubah kita demikian dekat dan hangat menjadi kering dan sepi ukuran angka...