Sabtu, 10 Oktober 2015

Semenjana dalam bahagia

Mungkin bahagia itu bersembunyi pada ketidakterlaluan. Karena saat terlalu kita nikmati pasti ada kepedihan  yang bersiap menyerang kita. Seperti pesan langit, untuk jangan terlalu mencinta karena bisa jadi yang kau cintai itu buruk untukmu; demikian juga jangan terlalu membenci karena bisa jadi yang kau benci itu baik untukmu.

Dalam praktiknya ini tak mudah. Tetap saja untuk lebih menikmati kita butuh susana yang ekstrim. Seperti alunan chorus dalam lagu yang biasanya gunakan nada yang sangat berbeda, kontras dan tajam.

Rasanya umur juga yang akhirnya mengajari,  bahwa tetap paling nyaman nikmati apapun itu pada batasan ketidakterlaluan.  Semenjana. Jalani hari dengan tenang, miskin oleh gejolak. Seperti berjalan di kurva ekuilibrium,  hasil tarikan dari dua sumbu yang bertentangan.  Lebih seru, karena dalam kendali dua tarikan itu lebih terasa posisi hati kita. Jika pun ada gejolak, semoga gejolak itu gejolak yang telah terprediksi dengan rapi.

Demikianlah, yang aku pelajari hari ini. Saat mengemudi keluar kota, bermain dengan irama gas dan rem, juga selalu pertimbangkan kecepatan dan kekuatan mataku untuk tetap tak terpejam. Semenjana. Berusaha tetap dalam ketidakterlaluan.

poetoe, bekasi - bumiayu,  10 Oktober 2015.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Hujan Bercanda

Hujan bercanda pada mimpi di ruang benak bahwa waktu telah sempurna ubah kita demikian dekat dan hangat menjadi kering dan sepi ukuran angka...